Jatuh Bangun Kamu Mengejarnya……

Bukan..saya ngga ngomongin lagu dangdut. Bukan sama sekali. Saya secara pribadi ngga suka dangdut kecuali beberapa album, ehm..maaf. Kecuali cuma beberapa lagu yang saya agak suka.

Orang yang benar-benar mencintaimu tidak akan melukaimu, dengan sengaja.
(arl)

Pagi ini bangun kepagian dan saya iseng buka-buka inbox, sampai mata saya tertahan pada sebuah message.

Aku ga tahan ben!! kemarin kita bertengkar sampai hampir putus!!

Message ini dari seorang teman yang lumayan deket sebenarnya, sampai pacarnya melarang dia sering-sering menghubungi saya. Ya saya sih ga ada masalah, cuma akhir-akhir ini teman saya itu sering cerita masalah hubungannya sama saya. Dan itu yang jadi masalah.

Bukannya saya ga tahu sih kalau selama ini pacarnya sering selingkuh, nilep uang dia dengan alasan lagi sakit dan perlu tambahan biaya berobat (nilep, bahasa jawa banget! Apaan sih istilahnya yang bener?), terus sering ngatain dia jelek lah, tomboy lah, pendek lah.. Saya cukup punya banyak link untuk tahu itu. Tapi selama seseorang ga cerita sendiri masalahnya, saya ga berhak ikut campur kan? Entahlah kalau pendapat saya ini salah.

Nah itu masalahnya, dia cerita. Buju buneng! Itu sesuatu yang belum saya pikirkan harus direspon bagaimana. Menghibur mah mudah, tapi merespon dengan benar itu yang susah. Dia ga bilang minta dihibur tuh..

Saya jadi ingat dulu waktu masih jalan sama seorang mantan pacar, saya ngga pernah atau jarang banget bilang pacar saya cantik, kenapa? Ya karena ingat aja nasihat klo bo’ong itu ngga baik, hehehe…Eits, tapi itu cuma di awal-awal pacaran aja. Seiring waktu berjalan ( cieh..), kok rasanya dia jadi cakep ya. Kok semakin kenal, ternyata dia tambah cakep ya..Dan saya pun mulai berniat untuk beli kacamata.

Secakep apa seseorang tergantung dari : seberapa kamu suka sama orang itu.

Dia sih tetap aja kayak dulu, tapi saya yang makin suka. Dan syukurlah mata saya ga minus ternyata.

Kembali ke masalah teman saya tadi. Ya itu makanya, saya jadi mikir…apa sebenarnya temen saya itu ngga sadar klo yang dibilang cinta ma pacarnya itu cuma kerbau duduk (bull shit) aja. Ya, mungkin sadar, tapi apa seseorang yang seperti itu layak dipertahankan. Tapi saya sadar ngga bakal semudah itu.

Saya tidak meragukan kemampuan seseorang untuk menebalkan muka dan menutup telinga saat sedang jatuh cinta. ( cih, kenyataan..)

Tapi yang penting saya tahu harus sms apa sekarang. Bukan..bukan mau bilang mereka putus aja. Saya cuma mau bilang, “diemin aja deh cowok lu..”.

Padahal sebenarnya kalau mereka putus, cowoknya yang rugi. Teman saya cuma kehilangan orang yang dia cintai, tapi cowok (kadal) itu akan kehilangan orang yang benar-benar sayang sama dia.  Susah loh nyarinya..

Dan saya seharusnya bisa minta traktiran, hehe……

adolf

Komentar ditutup.
%d blogger menyukai ini: